"Ya Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku,
perbaikilah aku, angkatlah darjatku, berilah aku rezeki, pimpinlah aku, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku."
JANGAN GUNA GOOGLECHROME JIKA ADA GANGGUAN MALWARE


IKLAN Hubungi: gigitankerengga@gmail.com


Lelaki mahu pengunjung berpakaian sopan tular di media sosial

FMT Reporters 

Video
PETALING JAYA: Video seorang lelaki memberitahu beberapa pengunjung sebuah kedai kopi di Flora Damansara supaya berpakaian “sopan” tular di media sosial.

Dalam video seminit setengah itu, lelaki tersebut memakai songkok dan berjubah hitam panjang mendakwa mewakili komuniti Flora Damansara di Petaling Jaya.

“Pertama, kami menentang sebarang penyalahgunaan dadah dalam komuniti ini.

“Kedua, kami menentang penggunaan alkohol di khalayak ramai di Flora Damansara. Mengapa? Kerana tempat ini dihuni penduduk majoriti Islam. Ini tidak menghormati orang Islam.

“Terdapat juga aktiviti mencurigakan seperti pelacuran.

“Saya menggesa anda semua tidak memakai pakaian yang ‘terdedah’,” katanya.

Lelaki itu yang dilihat memegang sekeping kertas mengandungi larangan tersebut, memberikan tempoh kepada pelanggan selama seminggu untuk mematuhi notis tersebut.

Dia juga meminta para pelanggan berkongsi notis itu dengan rakan-rakan.

Lihat realiti bukan sibuk meramal

ARIF ATAN 
Ahli Jawatankuasa AMANAH Nasional, Hanipa Maidin berpendapat ramalan kononnya Datuk Seri Anwar Ibrahim atau Tun Mahathir mungkin kembali kepada Umno sebagai tidak relevan.
Menurutnya, pelbagai kemungkinan boleh berlaku dalam politik semasa tanah air sedangkan langkah lebih baik adalah melihat kepada perkembangan pada masa ini.

“Jika nak kira mungkin, macam-macam serba mungkin. Tiada siapa yang akan tahu apa berlaku akan datang sesuci mana pun orang atau makhluk itu.

“Lebih baik kita lihat apa yang berlaku sekarang daripada sibuk meramal kemungkinan yang tidak pasti,” tegasnya.

Beliau mengulas penerbitan artikel, ‘Anwar atau Mahathir mungkin u-turn kepada Umno?’ di portal rasmi Pas, Harakahdaily semalam.

Menggunakan panggilan ‘parti suci’ yang merujuk kepada Pas, Hanipa berkata, wujud perbezaan antara pendirian Anwar dan Mahathir dengan parti dikepalai Datuk Seri Hadi Awang itu.

“Saya dapat tahu media online parti suci mengeluarkan satu artikel yang meramal DSAI (Datuk Seri Anwar Ibrahim) atau Tun Mahathir mungkin akan masuk semula Umno.

“Sekarang ini antara DSAI, Tun M dan pimpinan parti suci, yang jelas dan pasti DSAI dan Tun M buat masa ini sedang lawan habis-habisan Umno dan MO1 (Malaysian Official 1) – teraju utama Umno-BN.

“Yang jelas juga parti suci sekarang ini sedang berpolitik yang amat perlahan sekali menyerang Umno dan MO1 dan kadangkala pula dilihat membuat kenyataan menguntungkan Umno dan MO1.

“Contoh yang paling jelas adalah kenyataan Presiden parti suci yang kata saman DOJ adalah campurtangan asing!,” bidasnya dipetik dari status Facebook beliau.

Penulis Wan Nordin Wan Yaacob dalam artikel tersebut menganggap Umno sebagai lebih dekat dengan parti Bersatu dan dasar PKR tidak jauh berbanding Umno.

“Tidak mustahil dalam keadaan terdesak mendepani politik Tun Mahathir dalam menjelang PRU 14 (Pilihan Raya Umum ke-14) ini, Anwar akan dikembalikan ke dalam Umno semula oleh rangkaian yang disebutkan tadi.

“Apatah lagi ia strategi yang paling ampuh untuk melumpuhkan PKR yang kini berpecah belah angkara beberapa pemimpin tidak sehaluan.

“Dan tidak mustahil bagi Najib yang terdesak mempertahankan survival politiknya dengan membebaskan Anwar dari penjara, kemudiannya menjadikan Anwar sekutu rapatnya dalam mendepani PRU14,” dipetik dari tulisan itu.

Mengulas lanjut, Hanipa bersetuju dengan pendapat umum bahawa Pas tidak perlu menyertai Umno.

“Politik dia (Pas) sekarang pun dah cukup bikin Umno gembira. Buat apa Umno nak pening-pening terima masuk parti suci dalam parti sekotor Umno. Bikin susah je!” sindirnya lagi.

Beritahu susah berjuang agama, tapi sebenarnya tak susahpun…


Zolkharnain Abidin Al-AbyadhiSeptember 21, 2017 10:45 pm 
Mereka mengaku pejuang Islam. Kemudian mereka gambarkan perjuangan mereka begitu sukar, susah, penuh onak duri, nyawa terancam, kehidupan terhimpit.

Lalu mereka bacakan ayat al-Quran, hadis dan sirah Nabi tentang sulitnya berjuang Islam. Mereka termasuk kelompok orang yang dimaksudkan oleh ayat dan hadis itu. Pentaksub mereka pun angguk setuju dengan tafsiran itu.

Jika ditinjau, apa yang mereka namakan perjuangan Islam itu adalah perjuangan Islam dalam versi yang mereka cipta sendiri. Bahkan jika diteliti dengan jujur, perjuangan itu tidak menepati perjuangan Islam yang diwariskan oleh Nabi.

Perjuangan Islam Nabi penuh dengan kasih-sayang, menghormati manusia, mengelak perseteruan, membina hubungan baik dengan semua orang dan tidak memandang orang lain yang berbeza sebagai musuh agama.

Sementara perjuangan Islam yang mereka bawa tidak seperti perjuangan yang dibawa oleh Nabi. Dengan rasa suci diri, mereka bermusuh dengan semua orang yang berbeza, mempamerkan Islam dalam wajah tanpa toleransi dan suka melabel orang lain musuh Islam.

Ayat yang suka mereka baca adalah ayat perang, padahal ayat perang sesuai diimplementasi hukumnya dalam suasana perang, bukan suasana aman. Malaysia kini bukan dalam kancah perang seperti latarbelakang ayat yang dibaca itu.

Sambil mereka mengaku berjuang Islam dalam versi yang mereka cipta itu, mereka pun beritahu orang bahawa perjuangan Islam sukar dan payah. Seolah-olah mereka sudah mewarisi perjuangan Nabi yang sukar itu, dan merekalah pejuang Islam tulen.

Namun di sela-sela kesipongangan itu, hakikatnya mereka tidak susah pun. Mereka ada gaji dan elaun bulanan puluhan ribu sebagai MP, pakai kereta sedap, ke sana-sini naik ‘belon’ (kapalterbang), pangkal nama ada datuk, hadiah kereta mewah kepada isteri, ada yang ada isteri lebih daripada satu dan banyak lagi.

Mereka “berjuang Islam” dalam keadaan sebegitu mereka kata susah? Sukar? Payah? Nak bandingkan perjuangan mereka dengan perjuangan Nabi? Nak letakkan maksud ayat al-Quran tentang susah perjuangan untuk diri mereka?

Inilah yang boleh dinamakan candu agama, yakni menamakan sesuatu atas nama agama untuk menarik sokongan umum dengan labanya pulang kepada diri sendiri.

Namun pentaksub mereka tetap bertakbir, mereka tetap rasa diri mereka suci, dan hujan yang turun tanpa henti adalah simbol kemenangan mereka. Khurafat apakah yang sedang mereka promosikan?
____________________________
Zolkharnain Abidin Al-Abyadhi ialah Pengarah Syariah AMANAH Nasional